sujud syukur

Hukum sujud syukur adalah harus dalam Islam. Sujud syukur merupakan antara perbuatan untuk mensyukuri nikmat Allah. Mari membaca artikel ini untuk belajar mengenai apa itu sujud syukur.

Ini adalah pemandangan biasa terutamanya ketika menonton rancangan sukan untuk melihat pemain muslim tiba-tiba membuat sujud syukur ketika dia menjaringkan gol. Kadang-kadang, ketika seorang atlet memenangi perlumbaan atau memecahkan rekod dunia, dia membuat sujud syukur. Pernah tak terfikir mengapa mereka berbuat demikian? Jadi hari ini hari bertuah anda kerana artikel ini akan membincangkan mengenainya.

“Abu Bakrah (R.A) berkata:” setiap kali nabi (SAW) merasa senang dengan sesuatu atau diberi khabar gembira tentang suatu perkara, dia akan pergi sujud sebagai bentuk syukur kepada Allah. “

Syukur pada dasarnya adalah pengakuan dengan lidah, menerimanya dengan hati dan berpegang teguh kepada Yang Maha Besar dengan anggota badan.

Firman Allah:-

Anda percaya dengan lidah bahawa berkat itu dari Allah dan anda mengucapkannya dengan lidah anda. Allah (Ta’ala) berfirman dalam Surat ad-Duha (93:11):

وأما بنعمة ربك فحدث

Dan nyatakan rahmat Tuhanmu

Anda bersyukur kepada Allah dengan anggota badan anda dengan mematuhi ketaatan-Nya. Oleh itu, sebilangan cendekiawan menjelaskan syukur itu adalah ketaatan kepada Yang Maha Esa.

Rahmat dan nikmat Allah tidak terkira banyaknya, seperti yang dinyatakan oleh Allah Taala dalam Surat Ibrahim (14:34):

وإن تعدوا نعمت الله لا تحصوها

Dan jika anda menghitung rahmat Allah, anda tidak akan dapat menghitungnya.

Contoh untuk rahmat dan nikmat ini adalah bernafas, yang diulang enam puluh kali dalam satu minit. Sekiranya nafas ini ditahan, manusia akan mati. Ini adalah berkat besar yang kita tidak akan pernah nafikannya. Begitu juga kesihatan dan kesejahteraan, berkat pendengaran dan penglihatan serta makanan dan minuman Sekiranya seseorang diminta sujud untuk berkat yang berterusan, dia akan menghabiskan seluruh hidupnya bersujud kerana rasa syukur.

Akan tetapi, ada berkat-berkat lain yang nyata seperti diberkati dengan pemberian anak atau dipermudahkan perkahwinan seseorang atau memperoleh wang atau kembalinya orang yang disayangi atau kemenangan atas musuh dan sesuatu yang seangkatan dengannya; oleh itu, adalah Mustahabb (disyorkan) untuk bersujud kepada Allah kerana rasa syukur. [Sharh Riyadhus-saliheen oleh Shaikh Ibn Uthaimeen]

Cara sujud syukur dilakukan:-

Sujud dilakukan sebaik sahaja seseorang mendengar atau mendapat berkat tiba-tiba dari Allah, dan sujud tidak boleh berbeza dengan sujud biasa yang dilakukan ketika solat.

Semua tujuh anggota badan mengatakan; “Maha Suci Tuhanku Yang Maha Tinggi” dan terima kasih kepada Allah SWT.

Perkara yang Perlu Diingat atau Diberi Perhatian:-

Sujud syukur tidak memerlukan sebarang bentuk wudhu atau kesucian sebelum melaksanakannya. Mana-mana muslim boleh menunaikannya tanpa mengira status orang tersebut, baik dalam keadaan kekotoran selepas melakukan aktiviti atau sifat persekitaran sesuatu tempat itu selagi seseorang itu boleh bersujud. Ini kerana tujuan untuk melaksanakannya adalah untuk mensyukuri berkat yang datang secara tiba-tiba atau terselamat dari bahaya yang tidak dijangka. Dalam keadaan seperti itu, setiap kali seseorang itu diberkati, dia harus segera melakukan sujud syukur dalam keadaan apa pun.

Salah faham mengenai Sujud Syukur:

Terdapat banyak salah faham yang timbul berkenaan dengan sujud syukur kerana kurangnya pengetahuan yang tepat mengenai tindakan tersebut. Terdapat sebilangan inovasi dan fabrikasi yang digunakan dalam sujud syukur ini:

  • Sujud syukur

Tidak ada riwayat yang menunjukkan bahawa Nabi (SAW) mengabdikan doa khusus dalam sujud syukur. Antara ibadah yang melibatkan sujud ini yang dinyatakan dengan jelas adalah melakukan sujud syukur setelah menunaikan solat fardhu atau membaca Al-Quran.

Seperti yang disebutkan sebelumnya dalam hadis, Nabi (SAW) hanya akan melakukan sujud syukur pada kejadian tertentu dari berita baik seperti terselamat dari malapetaka. Dengan demikian untuk memperkenalkan praktik baru melakukan sujud yang berasingan selepas solat merupakan Bid’ah (inovasi).

  • Mengucapkan Alhamdulillah sebanyak 3 kali

Sebilangan besar tindakan dalam Islam berdasarkan bukti yang kebanyakannya berasal dari al-Quran dan hadis. Dengan demikian, untuk menyatakan ucapan atau doa dalam Islam memerlukan bukti bahawa hal itu dilakukan oleh Nabi SAW dan para sahabatnya. Tidak diketahui kesahihannya sama ada pernyataan di atas dinyatakan untuk diucap semasa melakukan sujud.

Adalah perlu bagi umat Islam untuk mengikuti perbuatan ini kerana ini adalah amalan biasa Rasul (SAW), dan para sahabatnya untuk menunjukkan kesyukuran kepada Allah. Semoga Allah memberi kita kemampuan mengingati dan menerapkan amalan ini dalam amalan kehidupan seharian. Amin!

Jadi marilah kita mengamalkan amalan terpuji ini dalam kehidupan seharian kita untuk menunjukkan kesyukuran kepada Allah dan mengelakkan diri berasa angkuh.

Sumber:

1) https://musliminc.com/sujood-ash-shukrprostration-of-gratitude-the-rules-and-innovations-14106#:~:text=Sujood%20Ash%20shukr(prostration%20of%20gratitude)%3B%20the%20rules%20and%20innovations,-It’s%20a%20common&text=Abu%20Bakrah%20(R.A)%20said%3A,form%20of%20shukr%20to%20Allah.%E2%80%9D

2) https://enlightcenterq8.wordpress.com/2014/03/16/sajdat-al-shukr-prostration-of-thankfulness/

Tagged: