ikan jaket

Megalaspis cordyla, atau dikenali sebagai ikan jaket, adalah ikan euryhaline tropikal ke subtropikal yang hidup di persekitaran yang pelbagai.

Ikan jaket boleh dijumpai di kawasan tropikal Indo-Pasifik, dari Timur Afrika ke Jepun dan Australia. Megalaspis cordyla ialah sekumpulan ikan pelagic yang hidup di lapisan permukaan air laut di darat dan pesisirannya.

Secara komersialnya, megalaspis cordyla ini adalah spesis penting bari perikanan liar di Malaysia, dengan tangkapan tahunan beranggaran sekitar 22,000 tan, mewakili 15 ke 20 peratus daripada kumpulan tangkapan ikan.

RUPA BENTUK IKAN JAKET

Badan ikan jaket berbentuk seperti torpedo, bahagian belakang dan duburnya mempunyai rentetan finlet yang dapat ditanggalkan di belakang. Walaupun pada kebiasaaannya panjang ikan ini kurang dari 40cm, saiz ikan jaket terbesar boleh mencecah 80cm panjang dan mempunyai berat sebanyak 4kg.

Ianya adalah spesis ikan yang buas dan makan pelbagai jenis ikan secara aktif dan pasif, krustasia dan cephalopods. Diet spesis ikan ini berubah semasa ia membesar, tetapi ikan lain menjadi mangsa utamanya tanpa mengira saiz.

Penduduk negara Indonesia dan Malaysia adalah pengguna terbesar untuk ikan spesis ini. Nelayan biasanya menangkap ikan, sebahagiannya untuk dimakan dan sebahagian kecil dijadikan sebagai umpan.

Ikan ini adalah satu-satunya wakil tunggal bagi genetik Megalipis monotypic; salah satu daripada 30 spesis dalam keluarga ikan Carangidae di Percoidei suborder. Seorang ahli alam semulajadi Sweden yang terkenal telah menggambarkan spesis ini secara terperinci.

Tidak ada holotaip yang dapat ditemui bagi spesis ini. Pada tahun 1989, noetype telah mencadangkan untuk mengadakan holotaip bagi spesis ikan ini, namun ditolak kerana tidak mengikut ciri-ciri ICZN.

Ikan ini adalah ikan bersaiz sederhana yang mampu mencecah kepanjangan maksimum sehingga 80cm dan berat sekitar 4kg, tetapi yang biasa dijumpai panjangnya sekitar 30 dan 40cm.

Sangat jarang ditemui panjang ikan ini pada saiz 80cm. Spesis ini mempunyai bentuk badan yang luar biasa, dan rupanya seakan-akan ikan tuna, ikan kembung, dan carangid lain di bahagian permukaan.

Badannya panjang dan subsilinder, dengan keel medium yang jelas di atas caudal peduncle, dan sangat mampat di antara ekor dan sirip caudal. Bahagian belakang dan ventralnya adalah sama, dan keduanya bertemu di muncung yang runcing.

Sirap punggungnya terbahagi kepada dua, bahagian pertama mempunyai 8 tulang belakang manakala yang kedua mempunyai hanya 1 tulang diikuti dengan 18 hingga 20 sinar lembut.

Dua tulang belakang di bahagian terpisah diikuti dengan tulang belakang tunggal yang bersambung dengan 16 atau 17 sinar lembut di bahagian dubur.

PENYEBARAN DAN HABITAT

Ikan ini boleh ditemui di lautan tropika dan subtropika India dan Pasifik barat. Spesis baratnya wujud dari hujung Afrika Selatan di utara sepanjang pantai Afrika timur sehingga Teluk Parsi dan Laut Merah.

Kebanyakan pulau di Lautan India, termasuklah Maldive, Seychelles, dan Madagascar mempunyai rekod ikan ini. Spesis ini ada di sepanjangn persisiran India dan Asia, juga di tanah besar Cina dan Korea.

Sebahagian besar spesis ini ditemui di sepanjang di tengah Indo-Pasifik dan Kepulauan Nusantara Indonesia, dengan jarak pesisirnya yang melangkaui utara Taiwan dan Jepun. Ikan jaket adalah spesis kumpulan ikan pelagik yang boleh dijumpai habitatnya di kawasan laut yang jauh dan kawasan pantai terlindung.

Ikan ini tidak menggemari tempat tinggal yang mempunyai air kotor atau berlumpur. Semasa musim panas, masa laut yang panas berada di pesisir pantai, jangkauan spesis ini meluas sehingga ke perairan selatan.

BIOLOGI DAN EKOLOGI IKAN JAKET

Ikan jaket merupakan spesis perikanan komersial yang penting di Asia, dan hasilnya, banyak kajian telah dijalankan dari sudut biologi dan ekologinya.

Ikan ini adalah ikan pemangsa yang memakan makanan dan tumbuhan plankton yang lebih besar melalui filter feeding. Ikan dan cephalopod seperti sotong dan sotong katak adalah mangsa terbesar ikan jaket.

Udang, stomatopods, cladocerans dan ketam pula adalah contoh makanan atau mangsa yang lebih kecil.

Setiap jantina ikan ini mencapai kematangan jantina di waktu yang berbeza; ikan jaket betina mencapai kematangan pada 22cm manakala jantan mencapai kematangan pada 26.4cm.

Kajian lain menunjukkan persamaan dari segi kepanjangan tiap jantina, bermula dari 17cm bagi jantan dan 27cm bagi betina, dengan anggaran lebih kurang 27cm bagi keduanya.

Walaupun tiada bukti secara langsung terhadap kematangan ditemui, jumlah penghasilan larva berada di puncak sekitar Mac hingga Julai, manakala ia berada di puncak pada bulan Jun di India. Telur pelagik dengan satu minyak globul dan kuning telurnya berbentuk sfera dan lutsinar.

Perikanan komersial di kawasan pusat Indo-Pasifik sangat bergantung dengan ikan jaket, sementara di tempat lain permintaanya adalah pada kadar biasa sahaja.

Menurut satu statistik yang dikeluarkan, tangkapan tahunan ikan jaket semakin menaik pada tahun 2007. Menurut figura-figura ini, Indonesia merupakan pengguna terbesar bagi spesis ini, dengan jumlah 42,00 ekor, diikuti pula dengan Malaysia, sekitar 22,000 ton.

Di dalam masakan pula, seringkali kita menjumpai ikan jaket atau ikan cencaru di dalam sebagai hidangan utama dalam resepi ikan sumbat. Masakan yang dibakar dan disumbat dengan inti pedas yang mengandungi bawang, belacan bakar, gula Melaka, asam jawa, serai dan banyak lagi.

Ikan sumbat jaket sangat sesuai dimakan untuk makan tengahari kerana ianya mudah namun sedap. Sekarang kita sudah tahu sedikit sebanyak mengenai ikan jaket. Walaupun bukan ikan yang biasa dimakan, namun masih mendapat tempat di Malaysia.

Sumber:

file:///C:/Users/Admin/Downloads/LWRTrophiclevelofMegalaspiscordyla-Dr.Simon2014.pdf

https://alchetron.com/Torpedo-scad

Summary
Ikan Jaket dan Lataberlakang Kehidupannya
Article Name
Ikan Jaket dan Lataberlakang Kehidupannya
Description
Megalaspis cordyla, atau dikenali sebagai ikan jaket, adalah ikan euryhaline tropikal ke subtropikal yang hidup di persekitaran yang pelbagai.
Publisher Name
Ceria Sihat
Tagged: