husnuzon

Husnuzon bermaksud bersangka baik. Jadi, husnuzon bermaksud memberi anggapan yang baik kepada seseorang atau sesuatu. Fikirkan semua perkara baik mengenai seseorang atau situasi tersebut. Sebagai contoh, saya akan memberi anda perkara yang paling biasa berlaku setiap hari.

Seseorang tidak memberi lampu isyarat di persimpangan. Itu mungkin salah satu perkara yang paling menjengkelkan berlaku pada anda semasa memandu bukan? Oleh itu, kita boleh menggunakan husnuzon. Mungkin, lampu isyarat kereta rosak. Mungkin dia terlupa dan meminta maaf selepas itu walaupun kita tidak dapat mendengarnya. Mungkin dia baru mendapat lesen barunya dan gugup.

Mari Belajar Maksud Husnuzon:-

Husnuzon adalah tindakan hebat, tindakan yang dituntut dalam Islam kerana dapat mengelak daripada menuduh orang lain melakukan kejahatan, jika kita tidak mempunyai bukti kukuh secara tidak langsung kita telah memfitnah seseorang itu!

“Dan janganlah mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Kerana pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semuanya akan dipertanggungjawabkan.”

[al Isra ‘, 17:36]

Selain itu, tanggapan yang baik juga dapat membersihkan hati dari titik-titik hitam. Titik hitam ini hanya berhenti di hati yang kotor. Sekiranya hati penuh dengan titik hitam, maka proses pembersihan juga sukar. Bukankah pencegahan lebih baik daripada mengubati. Oleh itu, marilah kita mencegah perkara-perkara yang tidak baik daripada terus berkumpul di hati kita, bukan tanggapan jahat sahaja, bahkan semua bentuk mungkar.

Beberapa pesanan Syeikh Abdul Qadir Jailani agar kita saling melakukan kebaikan:-

1) Sekiranya anda bertemu dengan seseorang, maka percayalah bahawa dia lebih baik daripada anda. Katakan dalam hati anda;

“Mungkin kedudukannya dengan Tuhan jauh lebih baik dan lebih tinggi daripada saya.”

2) Sekiranya berjumpa dengan anak kecil, maka bercakaplah di dalam hati anda;

“Anak ini belum menjadi saksi kepada Tuhan, padahal aku telah banyak berpaling kepada-Nya. Sudah tentu anak ini jauh lebih baik daripada aku.”

3) Sekiranya anda berjumpa dengan ibu bapa, maka katakanlah di dalam hati anda;

“Dia telah menyembah Tuhan lebih lama daripada saya, dia lebih baik daripada saya.”

4) Sekiranya anda bertemu dengan seorang yang berpengetahuan, maka katakanlah di dalam hati anda;

“Lelaki ini memperoleh hadiah yang tidak akan saya cintai, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah saya capai, mengetahui apa yang saya tidak tahu dan mempraktikkan ilmunya, pasti dia lebih baik daripada saya.”

5) Sekiranya anda bertemu dengan orang bodoh, maka katakanlah di dalam hati anda; “Orang ini mempunyai keizinan kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan saya berpaling kepada-Nya ketika saya mengetahui akibatnya. Dan lebih baik daripada saya.”

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah orang-orang mengejek orang lain (mungkin) mereka mungkin lebih baik daripada mereka yang mengejek, dan juga wanita (mengolok-olok) wanita lain, (boleh) diizinkan sehingga wanita (yang diejek) lebih baik daripada wanita (yang mengolok-olok). Jangan saling mengkritik, dan jangan saling memanggil dengan gelaran buruk. Yang terburuk dari panggilan adalah panggilan (buruk) setelah iman. Dan barangsiapa yang tidak bertaubat mereka adalah orang-orang yang zalim. “[Al Hujurat, 49:11]

Perkongsian Mengenai Husnuzon:-

Saya pernah membaca sekeping artikel yang berbunyi seperti ini: “Sekiranya anda fikir anda adalah orang yang paling taat kerana anda adalah orang yang saleh, maka pada masa itu, anda bukan lelaki sejati”.

Namun, kita harus ingat, jika kata-kata kita menyebelahi kepada orang yang melakukan maksiat, dan kita bersangka baik, maka kita juga tidak terlepas daripada menanggung dosa. Kerana Islam mensyaratkan kita untuk mencegah mungkar yang berlaku di persekitaran kita dengan kemampuan kita yang ada, seperti di mana sabda Nabi s.a.w;

“Barangsiapa di antara kamu yang melihat kejahatan, hendaklah dia berubah dengan tangannya (kekuatan), jika dia tidak dapat, maka dengan lidahnya (secara lisan), dan jika dia tidak dapat juga, maka dengan hatinya (merasa tidak senang dan tidak setuju; jangan meredhai). Dan itulah iman yang paling lemah-lemah.

Oleh itu, kita hendaklah mempraktikkan tindakan husnuzon dalam kehidupan seharian kita agar diri tidak berasa angkuh dan tidak menyebabkan perbalahan antara umat. Selamat beramal!

Sumber:

1) https://sites.google.com/site/banananajump/husnuzon-is-the-best

2) https://steemit.com/husnuzon/@acehlamsijarah/husnuzon-is-the-most-important-path-of-the-islamic-ummah-from-envy-husnuzon-adalah-jalan-terpenting-umat-islam-dari-sifat-dengki

Tagged: