Doa Masuk Tandas

Nabi Muhammad SAW pernah mengajar rakan karib baginda untuk menjadikan doa masuk tandas sebagai suatu amalan harian setiap kali ingin memasuki tempat tersebut. Hal ini kerana, keberkatan Tuhan akan sentiasa memanyungi setiap insan yang berdoa sebelum memasuki tandas. Setiap amalan yang dilakukan akan diberikan ganjaran yang setimpal.

Doa Masuk Tandas Dan Keluar Tandas

Doa dan terjemahan di bawah ini mampu dijadikan sebagai panduan buat setiap umat muslim yang baru belajar untuk menjadikannya sebagai amalan.

Terjemahan Doa Masuk Tandas :

Dengan nama Allah, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon perlindungan kepadaMu dari godaan syaitan jantan dan betina.

Manakala, pasti akan ada doa apabila kita keluar dari tandas. Berikut adalah terjemahan doa keluar dari tandas dalam rumi yang ringkas dan padat untuk dijadikan panduan masyrakat sejagat.

Terjemahan Doa Keluar Tandas :

Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah yang menghilangkan daripadaku kesakitan dan menyembuhkan aku.

Kepada sesiapa yang menjadikan doa masuk tandas ini sebagai satu rutin harian, nescaya Allah menjanjikan ganjaran pahala yang cukup besar sebagai balasan setimpalnya. Justeru, harus diingati bahawa setiap apa yang kita lakukan bukanlah hanya ganjaran yang diimpikan semata-mata tetapi adalah kerana akan kelebihan-kelebihan yang telh dijanjikan Allah SWT.

Adab Ketika Membuang Air

Di antara tanda-tanda kebesaran syariat Islam yang diberkati adalah hakikat bahawa tidak ada perkara baik, besar atau kecil, yang tidak memerintahkan kita untuk melakukan atau menunjukkan jalan ke arahnya, dan tidak ada perkara buruk, besar atau kecil , bahawa ia tidak memperingatkan kita terhadap atau melarang. Ia sempurna dan lengkap dalam semua aspek, suatu fakta yang sering mengejutkan orang-orang bukan Islam dan mengagumi mereka.

  • Tidak menghadap kiblat

Pada masa Rasulullah SAW, salah seorang musyrikin berkata kepada Salmaan al-Farsi R.A: Nabi kamu telah mengajar kamu semua, walaupun cara membuang air besar! Salmaan berkata: Ya, dia melarang kami menghadap kiblat ketika buang air kecil atau buang air besar. (Dilaporkan oleh al-Tirmidhi, no. 16; dia mengatakan itu adalah hadits sahih; juga dilaporkan dalam Sahih Muslim dan di tempat lain). Syariat Islam merangkumi sejumlah peraturan dan tata cara yang harus diikuti ketika menjawab seruan alam, termasuk yang berikut:

Tidak menghadap kiblat (arah shalat, yaitu Kabah yang dibangun di Makkah oleh Ibrahim, yang menjadi damai sejahtera, seperti yang diperintahkan oleh ALLAH) ketika membuang air kecil atau buang air besar. Ini tidak menghormati kiblat dan simbol dan ritual Allah. Rasulullah SAW bersabda: Apabila ada di antara kamu yang duduk untuk menjawab seruan alam, dia tidak boleh menghadap kiblat atau memalingkan badan ke arahnya.

(Dilaporkan oleh Muslim, 389).

  • Tidak menyentuh kemaluan dengan tangan kanan

Kita tidak boleh menyentuh kemaluan dengan tangan kanan ketika membuang air kecil, kerana Rasulullah SAW bersabda: Ketika ada di antara kamu yang kencing, dia tidak boleh memegang zakar di tangan kanannya atau membersihkannya dengan tangan kanan; dan (semasa minum), dia tidak boleh menghirup kapal.

(Dilaporkan oleh al-Bukhaari, 150).

  • Tidak membuang najis dengan tangan kanan

Dia tidak boleh membuang najaasah (kekotoran) dengan tangan kanannya; tangan kiri harus digunakan untuk tujuan ini, kerana hadis yang disebutkan di atas, dan kerana Rasulullah (SAW) bersabda: Apabila ada di antara kamu yang mengelap dirinya sendiri, dia tidak boleh menggunakan tangan kanannya.

(Dilaporkan oleh al-Bukhaari, 5199). Isteri Nabi Hafsah (saw) melaporkan bahawa Nabi SAW menggunakan tangan kanannya untuk makan, minum, membuat wudhu, berpakaian, dan memberi dan mengambil barang, dan dia biasa menggunakan tangan kirinya untuk perkara lain. (Dilaporkan oleh Imaam Ahmad; lihat juga Saheeh al-Jaami, 4912).

Abu Hurayrah melaporkan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Apabila ada di antara kamu yang membersihkan dirinya, dia tidak boleh menggunakan tangan kanannya, dia harus menggunakan tangan kirinya. (Dilaporkan oleh Ibn Maajah, 308; lihat juga Saheeh al-Jaami, 322).

  • Sunnah membuang air dalam keadaan mencangkung

Sunnah adalah untuk membuang air dalam keadaan mencangkung, membuat diri dekat dengan tanah, kerana ini lebih menyembunyikan, dan menjadikannya tidak mungkin semburan dari air kencing seseorang akan kembali ke badan atau pakaian, menjadikannya kotor. Sekiranya seseorang yakin dapat mengelakkan ini, maka dibenarkan membuang air kecil ketika berdiri.

  • Berada dalam keadaan bertutup aurat

Seseorang harus disembunyikan dari pandangan orang lain ketika membuang air. Rasulullah SAW lebih suka pergi ke belakang di tanah atau kebun kurma. (Dilaporkan oleh Muslim, 517). Sekiranya seseorang berada di tempat terbuka dan tidak dapat mencari sesuatu untuk menyembunyikannya ketika dia perlu membuang air, dia harus menjauh dari orang lain di sekelilingnya, kerana al-Mugheerah ibn Shubah berkata: Saya bersama Rasulullah SAW dalam perjalanan, ketika dia merasa perlu membuang air, sehingga dia pergi jauh. (Dilaporkan oleh al-Tirmidhi, 20; dia mengatakan itu adalah hadits sahih). Abd-ALLAH ibn Abi Quraad berkata: Saya keluar bersama Rasulullah SAW ke tempat terbuka, dan ketika dia perlu menjawab panggilan alam, dia pergi. (Dilaporkan oleh al-Nisaai, 16; lihat juga Saheeh al-Jaami, 4651)

Seseorang tidak boleh mencungkil auratnya (bahagian peribadi) sehingga setelah dia berjongkok dekat dengan tanah, kerana ini lebih menyembunyikan, seperti yang dilaporkan oleh Anas R.A: Ketika Nabi SAW. Rasulullah SAW ingin membuang air, dia tidak akan mengangkat pakaiannya sehingga dia berjongkok dekat dengan tanah. (Dilaporkan oleh al-Tirmidhi, 14; lihat juga Saheeh al-Jaami, 4652). Sekiranya seseorang berada di tandas (moden), dia tidak boleh mengangkat pakaiannya sehingga dia menutup pintu dan tidak dapat dilihat oleh orang lain.

  • Membaca doa sebelum dan keluar tandas

Adalah baik sopan menurut shariah untuk membacakan doa tertentu ketika memasuki atau meninggalkan tandas, yang cukup sesuai dengan keadaan dan tempat. Nabi kita mengajarkan kepada kita bahawa ketika memasuki tandas, kita harus mengatakan: Allahumma innee aoodhi bika min al-khubthi wal-khabaaith (Ya Allah, aku berlindung denganMu dari iblis lelaki dan wanita) . Semasa meninggalkan tandas, dia harus berkata: Ghufraanak (Saya meminta pengampunan-Mu).

  • Melindungi pakaian daripada najis

Seseorang itu haruslah berhati-hati untuk menghapus semua kekotoran setelah membuang air, kerana Nabi SAW memperingatkan agar tidak cuai membersihkan diri setelah membuang air kecil: Sebagian besar hukuman kubur akan terjadi kerana air kencing . (Dilaporkan oleh Ibn Maajah, 342; lihat juga Saheeh al-Jaami, 1202). Ibnu Abbaas R.A melaporkan bahawa Rasulullah SAW melewati dua kubur, dan berkata: Mereka sedang dihukum, tetapi mereka tidak dihukum kerana dosa besar . Salah satunya digunakan untuk tidak melindungi dirinya sendiri (iaitu menjaga kebersihan diri dari air kencingnya), dan yang lain biasa menyebarkan gosip jahat. (Dilaporkan oleh al-Bukhaari, 5592).

  • Bersihkan kotoran setelah membuang air

Sebarang kekotoran harus dibasuh atau disapu tiga kali atau jumlah ganjil yang lebih besar daripada tiga, sesuai dengan apa sahaja yang diperlukan untuk membersihkannya, kerana Aisyah R.A melaporkan bahawa Nabi SAW biasa mencuci posteriornya tiga kali. Ibnu Umar berkata: Kami juga melakukan ini dan menganggapnya sebagai penyembuhan dan pembersihan. (Dilaporkan oleh Ibn Maajah, 350; lihat juga Saheeh al-Jaami, 4993). Abu Hurayrah (saw) melaporkan bahawa Nabi (saw) bersabda: Apabila ada di antara kamu yang membersihkan dirinya (dengan batu atau bahan serupa) biarkan dia menggunakan angka ganjil. (Dilaporkan oleh Imaam Ahmad; digolongkan sebagai hasan dalam Saheeh al-Jaami, 375).

Dia tidak boleh menggunakan tulang atau kotoran untuk membersihkan dirinya atau menghapus kekotoran, sebaliknya, dia harus menggunakan tisu, batu, dan sejenisnya. Abu Hurayrah R.A melaporkan bahawa dia biasa membawa kapal untuk Nabi SAW melakukan wudhu dan membersihkan dirinya setelah membuang air. Sementara dia mengikutinya, Rasulullah SAW bertanya, Siapa itu? Dia berkata: Saya Abu Hurayrah. Baginda SAW bersabda: Bawalah kepada ku beberapa batu yang boleh aku gunakan untuk membersihkan diri, tetapi jangan sampai kamu membawa tulang atau kotoran. Oleh itu, saya membawanya beberapa batu, membawanya ke pinggir pakaian saya, dan meletakkannya di sisinya, lalu saya pergi. Setelah selesai, saya kembali dan bertanya kepadanya, Apa yang salah dengan tulang dan kotoran? Baginda SAW bersabda: Mereka adalah makanan jin. (Dilaporkan oleh al-Bukhaari, 3571).

  • Tidak membuang air di tempat air bertakung

Seseorang tidak boleh membuang air kecil ke dalam air yang bertakung, kerana Jaabir R.A melaporkan bahawa Rasulullah SAW melarang seseorang membuang air kecil ke dalam air yang bertakung (dilaporkan oleh Muslim, 423), dan kerana ini menjadikan air tidak bersih dan membahayakan mereka yang menggunakannya.

Seseorang tidak boleh membuang air kecil di tepi jalan atau di tempat orang mencari tempat teduh, kerana ini menyinggung perasaan mereka. Abu Hurayrah melaporkan bahawa Nabi SAW bersabda: Takutlah pada dua perkara yang mendatangkan kutukan. Mereka bertanya, Apa dua perkara yang membawa kutukan, ya Rasulullah? Dia berkata: Ketika seseorang melepaskan dirinya di jalan di mana orang berjalan atau di tempat di mana mereka mencari tempat teduh. (Dilaporkan oleh Abu Dawud, 23; lihat juga Saheeh al-Jaami, 110).

  • Tidak memberi dan menjawab salam

Seseorang tidak boleh memberi salam kepada orang yang sedang membuang air, atau mengucapkan salam sementara seseorang sedang membuang air, kerana menghormati Allah dengan tidak menyebut nama-Nya di tempat yang kotor. [Catatan penterjemah: ucapan Islam adalah al-salaam alaykum (saw.); salah satu nama Allah adalah al-Salaam (Kedamaian)]. Jaabir ibn Abd-Allah melaporkan bahawa seorang lelaki melewati Nabi SAW ketika sedang kencing, dan memberi salam. Rasulullah SAW bersabda kepadanya: Sekiranya engkau melihatku dalam keadaan ini, jangan beri salam kepadaku, kerana jika engkau melakukannya, aku tidak akan menjawab. (Dilaporkan oleh Ibn Maajah, 346; lihat juga Saheeh al-Jaami, 575). Majoriti sarjana mengatakan bahawa adalah makruh bercakap di tandas tanpa perlu.

Diharapkan semoga dengan perkongsian ini mampu memberi 1001 manfaat kepada setiap satu individu yang membaca dan menghayati setiap maknaa tersirat mahupun tersurat dalam menjadikan doa ini sebagai satu amalan hakiki. Percayalah setiap amalan baik yang dilakukan ikhlas kerana Allah pasti akan diangkat dan dirahmati hidup seseorang individu tersebut.

Sumber:

https://therohani.com/doa-masuk-tandas/

https://islamqa.info/en/answers/2532/muslim-bathroom-etiquette

Summary
Doa Masuk Tandas Sebagai Amalan Harian
Article Name
Doa Masuk Tandas Sebagai Amalan Harian
Description
Nabi Muhammad SAW pernah mengajar rakan karib baginda untuk menjadikan doa sebelum masuk tandas sebagai suatu amalan harian setiap kali ingin memasuki tempat tersebut. Hal ini kerana, keberkatan Tuhan akan sentiasa memanyungi setiap insan yang berdoa sebelum memasuki tandas.
Publisher Name
Ceria Sihat
Tagged: