Cara dan niat mandi nifas.

Nifas secara harfiah bermaksud ” melahirkan anak”. Dalam istilah perundangan Islam, ini bermaksud “darah yang dikeluarkan dari rahim wanita semasa atau setelah melahirkan.” Darah yang dikeluarkan semasa perjalanan tidak dianggap sebagai nifas. Terdapat juga cara-cara dan niat mandi nifas.

Dalam konteks sekarang, kata nifas biasanya diterjemahkan sebagai “pendarahan selepas kelahiran.” Wanita yang mempunyai nifas dikenali sebagai nafsa ‘.

Darah yang dikeluarkan dari rahim wanita setelah keguguran juga nifas.

Tidak ada tempoh minimum untuk nifas. Walaupun hanya setetes darah yang dikeluarkan semasa atau setelah melahirkan, ia akan dianggap sebagai nifas.

Sejauh tempoh kejadian, darah yang dikeluarkan dalam sepuluh hari selepas kelahiran adalah nifas. Oleh itu, jika wanita yang tidak melihat darah semasa atau selepas melahirkan melihat darah sembilan hari kemudian, darah itu akan tetap dianggap sebagai nifas.

Tempoh maksimum nifas adalah sepuluh hari dari saat selesai melahirkan atau dari permulaan pendarahan. Oleh itu, jika seorang wanita melihat darah ketika melahirkan dan berterusan selama sepuluh hari, semua hari itu akan menjadi nifas.

 Sebaliknya, jika seorang wanita melihat darah pada hari ketujuh setelah melahirkan dan berlanjutan selama sepuluh hari, maka hingga akhir hari kesepuluh dari semasa melahirkan, dia akan menganggap dirinya dalam nifas; dan untuk jangka waktu yang tersisa (iaitu, hingga hari ke-17 sejak melahirkan) dia akan bertindak berjaga-jaga – menghindari semua perkara yang dilarang untuk nafsa ‘, dan melakukan semua yang diharuskan mustahadah.

Apabila dikatakan “dari waktu melahirkan”, itu bermaksud selepas kelahiran “lengkap” anak.

Tidak ada jangka masa minimum antara dua nifas.

Sebagai contoh, seorang wanita yang melahirkan anak kembar yang dilahirkan pada selang lima hari, melihat darah selama 5 hari selepas anak pertama dan kemudian berhenti, dan sekali lagi dia melihat darah setelah kelahiran anak kedua – maka kedua pendarahan akan dihitung sebagai dua nifas yang berasingan.

Tiga Jenis Nafsa’

1.  Seorang wanita yang pendarahan selepas kelahiran tidak melebihi sepuluh hari. Dalam kes sedemikian, semua hari pendarahan akan dianggap nifas.

2. Seorang wanita yang pendarahan pasca kelahiran melebihi sepuluh hari dan, sepanjang kitaran haidnya, dia adalah zatu ‘l -‘adah dengan jumlah hari yang tetap. Dalam hal ini, hari yang sama dengan tempoh haidnya akan dianggap sebagai nifas dan hari yang selebihnya sebagai istihazah.

3. Seorang wanita yang pendarahan selepas kelahiran melebihi sepuluh hari dan dia bukan zatu ‘l ‑’adah.

Dalam kes ini, dia harus melihat tempoh haid kerabatnya dan kemudian mempertimbangkan jumlah hari yang sama dengan nifasnya. Sekiranya tempoh haid kerabatnya kurang dari sepuluh, maka

(a) dia harus menghitung hari-hari itu sebagai nifas

(b) selepas itu dia harus berjaga-jaga hingga hari kesepuluh.

Perkara Yang Dilarang Bagi Nafsa’

Perkara-perkara yang dilarang:

  • Dia dilarang menyentuh al-Quran.
  • Tidak boleh tinggal di masjid atau meletakkan sesuatu di dalamnya; melewati masjid hanya dibenarkan jika dia masuk dari satu pintu dan tanpa berhenti keluar dari pintu yang lain.
  • Tetapi dia bahkan tidak dapat melewati Masjidil Haram Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah.
  • Dia tidak dapat membaca ayat-ayat sajdah.
  • Hubungan seksual dilarang.
  • Tidak dibenarkan bersolat.
  • Dibebaskan dari berpuasa, tetapi dalam hal ini dia harus berpuasa sesudahnya sebagai qada’.

Terdapat dua kaedah untuk Mandi : Ghusl tartibi dan ghusl irtimasi.

1. Ghusl Tartibi: Setelah mengeluarkan najasat dari badan dan selepas niat, badan mesti dibasuh dalam tiga tahap:

Pertama, kepala dan leher; kemudian bahagian kanan badan dari bahu ke kaki; dan terakhir, bahagian kiri badan.

2. Ghusl Irtimasi: Dalam jenis ghusl ini, setelah niat, seluruh badan harus direndam sepenuhnya dalam air sekaligus, bukan secara bertahap. Kita mesti memastikan bahawa semua bahagian tubuhnya, termasuk kulit di bawah rambut, telah dibasuh.

Walau bagaimanapun, ghusl tartibi lebih disukai daripada ghusl irtimasi.

Segala puji-pujian adalah kerana Allah, doa dan selawat ke atas Rasul-Nya, Aisyah ra katanya: “Setiap kali Rasul Allah mandi Janaba, dia membersihkan tangannya dan berwuduk seperti itu untuk solat dan kemudian mengambil mandi dan menggosok rambutnya, hingga dia merasakan seluruh kulit kepala menjadi basah, lalu dia akan menuangkan air tiga kali dan mencuci seluruh badannya. “{Al-Bukhari (284) dan Muslim (316)}.

Aisyah juga berkata: “Setiap kali Nabi mandi Janaba (hubungan seksual atau mimpi basah) dia meminta Hilab atau aroma lain. Dia biasa mengambilnya di tangannya, gosokkannya terlebih dahulu di sebelah kanan kepalanya dan kemudian di sebelah kiri dan kemudian gosokkan bahagian tengah kepalanya dengan kedua tangan. “{Al-Bukhari (258) dan Muslim (318)}.

Ghusl atau mandial yang lengkap merangkumi yang berikut:

1-Niat

2-Menyebutkan Bismillah, mencuci tangan tiga kali dan mencuci. bahagian peribadi.

3-Mengambil wuduk (seperti untuk solat).

 4-Tuang air di kepala sebanyak tiga kali sehingga seluruh kulit kepala menjadi basah.

5-Mencuci bahagian kanan badan, kemudian bahagian kiri dan menggosok air dengan tangan ke seluruh badan.

6-Sebaiknya gunakan sabun atau seumpamanya semasa mandi untuk mencapai kebersihan. Dan Allah lebih mengetahui.

Walau bagaimanapun, Ghusl sah dan kekotoran besar dihapuskan jika seseorang tidak mahu melakukan Ghusl sepenuhnya dengan syarat dia mematuhi apa yang berikut:

1-Niat untuk membersihkan kekotoran: janaba, haid, dan nifas (nifas).

 2-Mencuci seluruh badan sehingga air sampai ke setiap tempat, dan rambut digosok hingga seluruh kulit kepala menjadi basah.

RUJUKAN

https://www.aliftaa.jo/QuestionEn.aspx?QuestionId=637#.YFtPd_kzbcc

https://www.al-islam.org/the-ritual-ablutions-for-women-sayyid-muhammad-rizvi/defnition-nifas-post-natal-bleeding

Summary
Cara dan niat mandi nifas
Article Name
Cara dan niat mandi nifas
Description
Nifas secara harfiah bermaksud " melahirkan anak”. Dalam istilah perundangan Islam, ini bermaksud "darah yang dikeluarkan dari rahim wanita semasa atau setelah melahirkan." Darah yang dikeluarkan semasa perjalanan tidak dianggap sebagai nifas. Dalam konteks sekarang, kata nifas biasanya diterjemahkan sebagai "pendarahan selepas kelahiran." Wanita yang mempunyai nifas dikenali sebagai nafsa '.
Author
Tagged: