aqiqah

 Aqiqah adalah sunnah dan mustahabb, sama sekali tidak wajib dan tidak berdosa bagi orang yang tidak melakukannya. Sekiranya seseorang tidak dapat membuat penyembelihan pada hari ketujuh, mereka boleh melakukannya pada hari keempat belas atau pada hari kedua puluh satu. Sekiranya seseorang tidak mampu untuk melakukan dalam tempoh tersebut, maka mereka boleh menyembelihnya pada bila-bila masa sebelum kanak-kanak itu akil-baligh.

Apakah tujuan Aqiqah?

Aqiqah ini sangat digalakkan dilakukan oleh ibu bapa atau penjaga anak. Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya sentiasa melakukan aqiqah ketika mereka dikurniakan bayi yang baru lahir.

Salah satunya tujuannya adalah untuk mengumumkan kelahiran bayi sebagai tanda kesyukuran dikurniakan anak. Tujuan lain adalah untuk mengajak ahli keluarga, jiran, dan rakan-rakan untuk merayakan majlis yang diberkati. Orang miskin harus disertakan dalam majlis dengan menawarkan makanan dan daging yang disembelih.

Aqiqah juga mempunyai syarat-syaratnya yang tertentu .Antara syarat sah ibadah ini ialah:

  • Berniat aqiqah ketika menyembelih.
  • Memenuhi syarat-syarat sembelihan.
  • Menyembelih binatang ternakan berkaki empat seperti kambing, lembu, kerbau dan unta.
  • Tidak terdapat kecacatan pada binatang tersebut, sama ada kecacatan luaran dan dalaman.
  • Binatang yang hendak disembelih sudah cukup umur.
  • Disembelih pada waktunya, iaitu pada hari ketujuh selepas kelahiran anak atau pada bila-bila masa sebelum anak tersebut baligh. Setelah baligh menjadi tanggungjawab anak itu untuk mengaqiqahkan dirinya sendiri.

Bilakah harus dilakukan?

Kaedah yang lebih disukai untuk Aqiqah adalah bahawa kaedah ini harus dibuat sebelumnya pada hari ketujuh kelahiran bayi ,jika tidak maka anda boleh melakukannya pada hari ke-14 atau ke-21. Sebilangan sarjana mengatakan bahawa aqiqah boleh dilakukan sehingga anak akil baligh.

Hukum sembelihan

Ianya lebih baik untuk anda menyembelih haiwan itu sendiri. Namun undang-undang mewajibkan penyembelih untuk memiliki Sijil  sebelum mereka boleh menyembelih secara sah dan lebih baik dilakukan dengan pantas oleh penyembelih yang berpengalaman. Ini kerana, untuk mengelakkan tersalah sembelih haiwan tersebut. Jika anda tidak boleh menyembelih dengan sediri, ia adalah sangat dituntut untuk hadir ketika haiwan itu disembelih.

Niat sembelihan

Penyembelih harus membuat niat untuk Aqiqah bagi pihak bayi dan ibu bapa. Dibolehkan membaca doa yang serupa dengan doa yang dibacakan pada waktu melakukan korban.

Apapun, inilah niat atau doa aqiqah sahih sewaktu menyembelih haiwan:

بِسْمِ اللهِ ، اللَّهُ أَكْبَرُ ، اللَّهُمَّ مِنْكَ وَلَكَ ، هَذِهِ عَقِيقَةُ فُلاَن

Bismillah Allahu Akbar Allaahumma minka wa laka, haadzihi ‘aqiiqotu fulaan 

(Dengan Nama Allah, Allah adalah Yang Terbesar, Ya Allah ini dariMu dan untukMu. Ini adalah aqiqah fulaan)

*Tukarkan sebutan fulaan kepada nama anak yang diaqiqahkan. Ini juga doa aqiqah sendiri.

Jenis dan keadaan haiwan yang hendak disembelih

Kadar aqiqah bagi anak setiap anak adalah berbeza mengikut jantina. Jika bayi lelaki, ia disunatkan untuk menyembelih dua ekor kambing, manakala bayi perempuan pula, disunatkan untuk menyembelih seekor kambing.

Berikut ini adalah hadis Nabi Muhammad saw di mana dia menasihati haiwan kambing / domba (biri-biri)

Nabi SAW ada bersabda yang bermaksud:

Sesiapa yang dikurniakan anak dan ingin melakukan ibadat untuknya, maka lakukanlah ibadah aqiqah bagi anak lelaki dua ekor kambing dan bagi anak perempuan pula seekor kambing”Riwayat Abu Daud (2842)\

Selain daripada kambing, anda juga boleh memilih untuk mengorbankan haiwan lain seperti lembu, kerbau, unta, kibas, biri-biri dan lain lain.

Haiwan yang ingin disembelih ini haruslah sempurna keadaannya tidak cacat, tidak buta, tidak bunting. tidak terlalu kurus dan cukup umur. Cara sembelihan juga harus seperti yang ditetapkan dalam Islam

Jenis HaiwanUmur Haiwan
KibasSatu tahun atau telah gugur gigi hadapannya sesudah ia berumur enam bulan.
Kambing/ Biri-biriMelebihi satu tahun apabila gugur dan gigi susun atau gigi hadapannya
Kerbau / LembuMelebihi dua tahun
UntaMelebihi lima tahun

Siapa yang harus menunaikan Aqiqah?

Menurut majoriti cendekiawan, setiap Muslim dewasa yang berhak membayar Zakat, atau mempunyai cukup wang untuk menunaikannya pada waktu bayi baru lahir, harus menunaikan Aqiqah. Seekor binatang  dikira sebagai satu Aqiqah.

RUJUKAN

Tagged: