Mimpi Basah Ketika Puasa

Pasti ramai lelaki yang keliru dengan hukum mimpi basah ketika puasa ini. Ianya mungkin mengelirukan, kerana mimpi adalah sesuatu yang diri kita tidak boleh kawal. Jadi, mari ketahui lebih lanjut hukum mimpi basah ketika puasa ini.

Hukum Mimpi Basah Ketika Puasa

Hukum mimpi basah ketika puasa tidak akan membatalkan puasa. Hal ini kerana, perkara tersebut merupakan perkara di luar kawalan seseorang dan dia tidak dapat menghalangnya. Allah berfirman (tafsiran makna):

“Allah tidak membebankan seseorang di luar jangkauannya” (Al-Baqarah 2:286)

“Sekiranya seorang lelaki mengalami mimpi basah, hal ini tidak akan membatalkan puasanya, kerana ia tidak disengajakan; hal ini bersamaan dengan keadaan ketika sesuatu masuk ke kerongkongnya ketika sedang tidur.”

Sesiapa yang bermimpi basah ketika sedang berpuasa atau dalam keadaan ihram untuk menunaikan haji atau ‘umrah, tidak ada dosa baginya dan dia tidak perlu menunaikan haji (kafaarah).

Hal ini tidak mempengaruhi puasanya, tetapi dia harus melakukan pembersihan dirinya dari janaabah (kekotoran) jika air mani dikeluarkan.

Ini adalah salah satu perkara yang diciptakan olah Allah dalam sifat manusia untuk lelaki dan wanita. Oleh itu, diriwayatkann dari Ummu Salamah, ibu dari orang-orang yang beriman bahawa dia berkata : “Ummu Sulym, isteri Abu Talhah mendatangi Rasulullah SAW dan berkata “Ya Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu (memberitahu anda) yang sebenarnya.

Apakah perlu bagi wanita untuk mandi wajib setelah bermimpi basah? “Rasulullah SAW bersabda, y ajika dia memperhatikan pembuangan.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaari, al- Ghusl, 373’ Muslim, al – Hayd, 471)

Mimpi basah, atau pelepasan noktural, adalah fenomena fisiologi dan berlaku ketika air mani terbentuk di dalam badan mimpi basah ini adalah salah satu cara air mani ini dikeluarkan dari tubuh badan manusia.

Oleh itu, seorang pemuda yang belum berkahwin akan mempunyai impian (mimpi) basah untuk membolehkan air mani dikeluarkan, kecuali jika dia menggunakan cara lain seperti melancap atau melakukan hubungan seks yang tidak sah.

Oleh itu, mimpi basah adalah fungsi semula jadi yang sempurna, yang mana ia tidak menanggung dosa.

Selain itu, seseorang tidak dapat mengawal Tindakan seseorang semasa tidur. Tuhan berfirman, “Tuhan menyebabkan semua manusia mati pada saat kematian mereka, dan menyebabkan mereka yang belum mati (Menjadi seperti mati) semasa tidur mereka.

Oleh itu, dia menahan dari kehidupan mereka yang dia tetapkan kematian dan membiarkan yang lain bebas untuk jangka waktu yang ditentukan oleh-Nya (Quran 39:42).

Jelas dari ayat Al-Quran ini bahawa tidur adalah keadaan yang serupa dengan kematian, di mana seseorng tidak bertanggungjawab atas apa yang tidak berada dalam kawalan seseorang.

Oleh itu, jika anda melihat dalam mimpi anda bahawa anda melakukan pembunuhan, anda tidak bertanggungjawab untuk itu.

Begitu juga anda tidak bertanggungjawab untuk mimpi basah yang merupakan fungsi fisiologi semula jadi. Dan Tuhan Yang Maha Kuasa lebih mengetahui.

Mimpi basah tidak mempengaruhi puasa dan tidak membatalkannya dengan kesepakatan kerana Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bersabda,“ Tiga perkara tidak membatalkan puasa orang yang berpuasa: bekam, muntah, dan mimpi basah. ”

Hal ini kerana sukar untuk menjauhinya kecuali dengan meninggalkan tidur, sedangkan tidur diperbolehkan dan meninggalkannya tidak mungkin, dan kerana tidak ada persetubuhan atau ejakulasi yang sebenarnya disebabkan oleh hubungan seksual yang bernafsu. Ia tidak berpengaruh pada Haji juga.

Keputusan ini tidak dipengaruhi oleh kenyataan bahawa ejakulasi hanya terjadi setelah terjaga kerana anda tidak bermaksud apa yang terjadi dan kerana jika mimpi basah berlaku semasa tidur, seseorang tidak dapat mengawal ejakulasi setelah terjaga.

Anda seharusnya menunaikan puasa anda dan tidak membatalkannya dan bertanya kepada orang-orang yang berpengetahuan mengenai peraturan yang tidak anda ketahui mengenai masalah agama dan ibadah anda.

Tidak dibenarkan seseorang melakukan sesuatu sehingga dia mengetahui ketetapan Allah SWT tentangnya.

Selagi anda melakukan apa yang anda lakukan, anda harus menyedarinya – seperti yang anda lakukan. Anda juga harus bertaubat kepada Allah SWT dari perbuatan ini

Sumber:

https://islamqa.info/en/answers/14014/wet-dream-during-the-day-in-ramadaan-and-the-meaning-of-the-hadeeth-bad-dreams-come-from-the-shaytaan

https://www.dar-alifta.org/foreign/ViewFatwa.aspx?ID=7839

https://www.islamweb.net/en/fatwa/110855/fast-of-one-who-had-wet-dream-and-ejaculated-after-waking-up

Summary
Apakah Hukum Mimpi Basah Ketika Puasa?
Article Name
Apakah Hukum Mimpi Basah Ketika Puasa?
Description
Mimpi basah pada siang hari di bulan Ramadhan tidak membatalkan puasa. Hal ini kerana, perkara tersebut merupakan perkara di luar kawalan seseorang dan dia tidak dapat menghalangnya
Author
Publisher Name
ceriasihat